Kisah Guru Zuhdi Jadi Petugas Pemadam Kebakaran, Kopiah Sidin Takipai Kena Semprot, Apinya Langsung Pajah |

ayooha.com ! Portal Berita Banua Terkini

Kisah Guru Zuhdi Jadi Petugas Pemadam Kebakaran, Kopiah Sidin Takipai Kena Semprot, Apinya Langsung Pajah

  • Senin, 31 Juli 2017 | 07:08
  • Dibaca : 643 kali
Kisah Guru Zuhdi Jadi Petugas Pemadam Kebakaran, Kopiah Sidin Takipai Kena Semprot, Apinya Langsung Pajah
Abah Haji Guru Zuhdi dengan seragam BPK nya. Tanpa atribut sebagai tuan guru yang memiliki Jemaah besar di Banjarmasin. Foto istimewa

Versi BAHASA BANJAR

KISAH GURU ZUHDI JADI PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN
Kisah Kupiah Sidin Nang Takipai Kana Samprot, Apinya Langsung Pajah

 


Di sela-sela waktu memberi pengajian dalam beberapa majelis di Banjarmasin Abah Haji (Guru Zuhdi) jua menjadi anggota pemadam kebakaran. Beberapa kisah lucu menjadi anggota pemadam, terkadang beliau sampaikan di depan jamaahnya, sebagai selingan.

 

AKU (Abah Haji Guru Zuhdi) biasa kalo ada kebakaran turun langsung. Pakaian ku lengkap jua mun turun ke tempat kebakaran. Pakai helm pakai jaket kebakaran tu lawan pakai sepatu bot lawan jua kada ketinggalan bawa roko beberapa bungkus. Kaena kubagi gasan petugas pemadam nang lain, himung inya dibari roko.

Waktu habis memadamkan kebakaran lalu besisimpun ai, aku jua rasa panas jadi aku buka ai helm nang kupakai. Lalu ada petugas pemadam kebakaran lain dari Majta tapi dari personel lain maitihi banar lawan aku sambil baucap, “Pian ne mirip banar lawan Guru Zuhdi nang bebacaan di Masjid Jami Sungai Jingah tu, tapi rasa kada mungkin pulang,” ujar urang tu sambil janak maitihi ku.

Aku bediam haja. Lalu urang itu baucap pulang, “Pian ne adingnya Guru Zuhdi kah ?” Aku iih kan ae. Lalu inya baucap lagi, titip salamlah lawan Guru zuhdi dari ulun. Lalu aku jawab, inggih kaena ulun sampaiakan salam pian lawan Guru Zuhdi. Han jar aku, bebila bila kah aku baisi ading nang muhanya mirip wan aku, jemaah pun tertawa.

Waktu Aku (Abah Haji Guru Zuhdi) tulak untuk tugas pemadaman, aku umpat di mobil Majta. Nah, waktu tuntung pemadaman dan handak bulik aku cari mobil pemadam dari Majta sdh kdd lagi. Ba’arti aku ditinggalakannya bedahulu, rupanya supir nya kada tahu kalo aku tadi umpat di mobil tu.

Mobil nang lain sudah kadada’an lagi jua, jadi aku mencari ojek ai san bulik. Dapat ojek, betakun tukang ojek nya, handak minta antarakan ka mana pian. Ujar ku antarakan ka jalan nang di balakang Masjid Jami Sungai Jingah. Lalu tukang ojek nya manjawab, tahu ae ulun, nang parak rumah Guru Zuhdi tu kalo. Aku jawab, inggih jar ku.

Guru Zuhdi baucap,  “Aku kalo apinya ganal banar, biasanya aku turun langsung ka sana umpat mamadamkan.”

Waktu ada api gonol maka aku meingkuti selang jua handak manyemprot api nya, petugas nang lain kaya itu jua manyemprot. Tanpa sengaja, ada petugas, mungkin lantaran panik manyemprot, maka banyu nya kana kapala aku, sampai tekipai kupiah haji ku.

Waktu itu ada patugas nang lain sangit lawan patugas ini, jar ku, kada papa karna inya panik jua, jadi kd melihati ada aku di muka nya. Tapi aneh nya waktu kupiah haji ku kena semprot melayang pas kena rumah nang tabakar, maka langsung pajah api nya.

Jadi jar ku beapuah jua kupiah haji ku ne langsung pajah api nya. Jadi tuntung apinya kawa dipadamkan, aku kasitu lagi mangikih ngikih mancari kupiah ku tadi.  Tuhuk mencari kdd lg kupiah nya. Padahal jaka dapat kw tu mun ada kebakaran rumah ku timbai ja kupiah nya pajah api nya kd repot menyemprot lg,tapi kd dapat aku mencari kupiah nya tuhuk sudah mengikih.

Jadi kaena amun ada kebakaran dan pian lihat di situ ada nang mirip Abah Haji Guru Zuhdi,  maka itu lain ading nya Guru Zuhdi tapi Tuan Guru Zuhdi sorang.  (ayooha.com)

 

Sumber Asli Akun FB : Pecinta Waliyullah, Yusrie Salman Alaydrus :  http://bit.ly/2v5qZSl
Via Page Jamaah Abah Guru Sekumpul (dg editing) : http://bit.ly/2tVFOXZ

 

 

Versi BAHASA INDONESIA
_____________________


KISAH GURU ZUHDI JADI PETUGAS PEMADAM KEBAKARAN
Cerita Kopiah Haji Beliau yang Terlempar Kena Semprot, Apinya Langsung Padam


Di sela-sela waktu memberi pengajian di beberapa majelis di Banjarmasin Abah Haji (Guru Zuhdi sapaan akrab tuan guru KH Ahmad Zuhdiannor) juga menjadi anggota barisan pemadam kebakaran (BPK). Beberapa kisah lucu menjadi anggota pemadam, terkadang beliau sampaikan di depan jamaahnya, sebagai selingan.


AKU
(Abah Haji Guru Zuhdi) biasa kalau ada kebakaran turun langsung. Pakaianku lengkap juga kalau turun ke tempat kebakaran. Pakai helm pakai jaket BPK plus pakai sepatu bot, tidak ketinggalan juga bawa rokok beberapa bungkus. Nanti kubagi buat para petugas pemadam yang lain, mereka bangga dan senang kalau dikasih rokok.

Pernah suatu kali, sehabis memadamkan kebakaran lalu aku berberes-beres peralatan BPK, aku juga merasa kepanasan, jadi aku buka saja helm yang kupakai. Lalu ada petugas pemadam kebakaran lain dari Majta tapi dari personel lain mengamati betul dengan aku sambil berucap, “Sampeyan ini mirip banget dengan Guru Zuhdi yang menggelar pengajian di Masjid Jami Sungai Jingah itu, tapi rasanya tidak mungkin (sampeyan itu Guru Zuhdi),” ujar orang itu sambil kembali mengamati aku.

Aku berdiam diri saja. Lalu orang itu kembali berkata, “Sampeyan ini adiknya Guru Zuhdi ya ?” Aku iyakan saja ucapannya itu. Lalu dia kembali melanjutkan, “Titip salam sama Guru Zuhdi dari saya ya…” Lalu aku jawab, “Iya, nanti saya sampaikan salam anda kepada Guru Zuhdi.” Dalam hati aku bergumam, “Sejak kapan aku punya adik yang mukanya mirip denganku.”  Para jamaah di majelis tertawa mendengar ini.

Waktu Aku (Abah Haji Guru Zuhdi) berangkat untuk sebuah tugas pemadaman, aku ikut di mobil Majta. Nah, waktu selesai pemadaman dan berniat untuk pulang, aku cari-cari mobil pemadam dari Majta tadi, ternyata sudah tidak ada lagi. Berarti aku ditinggal sendiri di sini, rupanya si sopir tidak tahu kalau aku tadi numpang ikut mobil BPK itu.

Aku cari mobil yang lain, ternyata sudah tidak ada lagi juga, jadi aku mencari ojek untuk tumpangan pulang ke rumah. Akhirnya ketemu juga, si tukang ojek bertanya, “Mau minta antarkan ke mana sampeyan?”  Ujarku antarkan ke jalan yang di belakang Masjid Jami Sungai Jingah, Banjarmasin (rumah tempat biasa Abah Haji menggelar majelisnya). Lalu tukang ojek nya menjawab, “Tahu saja saya, yang dekat rumah Guru Zuhdi itu kan?” Aku jawab saja, iya ujarku.

Guru Zuhdi berujar,  “Kalau apinya besar betul (kebakaran besar maksudnya), biasanya aku turun langsung ke sana ikut mamadamkan.”

Baca Juga :  A'a Gym Akui, Gara-gara Ahok, Dia jadi Terkenal Lagi

Waktu ada kebakaran besar, maka aku berinisiatif memegang selang air dari mobil pemadam, maksudku mau ikut menyemprot juga ke apinya. Hal yang sama dilakukan petugas lain juga, ikut menyemprot. Tanpa sengaja, ada petugas, mungkin lantaran dia panik menyemprot, maka airnya justru berbalik arah, malah menyemprot kepalaku, saking derasnya, bahkan kopiah haji yang kupakai ikut terlempar.

Saat peristiwa itu, ada petugas lain yang melihat dan lalu memarahi petugas yang tak sengaja tersemprot ke mukaku tadi. Aku coba menetralisirnya, “Tidak apa-apa, karena kan dia panik juga, jadi tidak melihat kalau ada aku di depannya.”

Tapi aneh nya waktu kopiah haji ku yang terkena semprot tadi, melayang justru ke arah rumah yang terbakar, dan apinya pun langsung padam.

Rupanya kopiah hajiku ini punya keramat juga ya, sampai apinya langsung padam. Akhirnya, setelah apinya selesai dipadamkan, aku menuju lokasi di mana kopiah hajiku tadi melayang, mencari-cari mudahan bisa ketemu.  Cape juga nyarinya sambil mengikis dan mengkais-kais, barang yang dicari tidak ditemukan. “Tidak apa2 sih, kenapa aku cari lagi kopiah itu, supaya pas nanti ada kebakaran lagi, tidak perlu repot-repot lagi menyemprot dengan air, cukup dengan melemparkan kopiah haji saja sudah padam apinya.”  Jemaah di majelis pun tertawa-tawa mendengar kisah yang disampaikan dengan bahasa dan dialek Banjar ini.

Jadi nanti, kalau ada kebakaran di Banjarmasin dan sekitarnya, dan di situ ada yang melihat petugas BPK mirip dengan Abah Haji Guru Zuhdi,  maka itu bukanlah adiknya Guru Zuhdi melainkan Tuan Guru Zuhdi sendiri.  (ayooha.com)

 

 

 

 

 

 

Facebook Comments

Theme Wordpress Untuk Portal berita Professional